Saturday, February 22, 2014

Masjid-Masjid Yang Selamat Dari Tsunami Aceh 2004


Masjid Raya Baiturrahman menjadi saksi bisu musibah tsunami Aceh yang terjadi pada tahun 2004. Setelah diguncang gempa berskala 9 Richter, warga Aceh dikejutkan dengan bencana tsunami yang melumpuhkan kota Aceh dan menewaskan sekitar 230.000 warganya.

Namun di tengah bencana tersebut, Masjid Raya Baiturrahman tetap kokoh berdiri dan menjadi tempat berlindung bagi warga sekitar. Air yang masuk ke dalam perairan masjid pun seketika memiliki arus yang lebih tenang dibanding dengan air yang berada di luar masjid.



Upaya para ilmuwan ' difokuskan terutama di sekitar akhir sangat barat laut Sumatera , tetapi mereka juga mengumpulkan data 100 km ( 60 mil ) di selatan , di Kreung Sabe sekitar . Gelombang ketinggian 15 m ( 50 kaki) di situs tersebut menunjukkan bahwa gelombang tsunami mungkin telah sangat tinggi , 15 sampai 30 m , sepanjang seluruh 100 - km bentangan pantai dari Kreung Sabe ke ujung barat laut pulau.

Ilmuwan USGS berharap untuk kembali ke Sumatera pada bulan April untuk menguji hipotesis ini dengan mengukur ketinggian gelombang di antara poin sepanjang garis pantai dan untuk mengumpulkan data tambahan , seperti profil batimetri dekat pantai dan sedimen -deposit .

Model memprediksi bahwa jenis gempa yang menyebabkan Gempa dahsyat disertai Tsunami akan meningkatkan dasar laut di atas pecah kesalahan dan menyebabkan penurunan dekat pantai tersebut . Jadi , tim ini tidak terkejut menemukan bukti bahwa lahan pantai telah mereda di Sumatera . Pohon dengan akar dan batang yang lebih rendah terendam dalam air laut menunjukkan bahwa lahan pantai surut 1 sampai 2 m ( 3 sampai 6 ft ) di beberapa daerah.

Anggota tim Jepang Yuichiro Tanioka dan mahasiswa pascasarjana dari Indonesia Yudhicara resurveyed bagian dari Banda Aceh yang peta elevasi yang lebih tua yang tersedia dan menemukan bahwa tanah di sana telah mereda oleh 28-57 cm ( sekitar 1 sampai 2 ft ) .






Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment